Perbezaan antara keinginan dan niat.

Setiap orang mempunyai aspirasi untuk sesuatu, baik itu meningkatkan kesejahteraan mereka atau mencari jodoh. Kadang-kadang mereka berubah menjadi niat dan mencari perwujudan setelah jangka waktu tertentu. Dan kadang-kadang mereka tetap pada tahap keinginan, yang tidak dapat disedari untuk mewujudkannya. Dalam kebanyakan kes, ini disebabkan oleh keengganan seseorang untuk mengambil langkah-langkah tertentu untuk memenuhi keperluan mereka. Dalam artikel ini, kita akan melihat perbezaan antara keinginan dan niat.

Definisi

Keinginan

Keinginan adalah dorongan yang bertujuan untuk memenuhi keperluan manusia. Itu menempati posisi pertengahan antara keinginan dangkal dan pilihan yang disengaja. Sigmund Freud telah berulang kali membahas tema keinginan dalam karya-karyanya. Dia percaya bahawa dalam beberapa keinginan rahsia kita bahkan tidak dapat mengakui diri kita sendiri. Akibatnya, keinginan yang ditindas dan ditindas tercermin dalam impian kita. Bagi para ahli falsafah, mereka memahami dengan istilah yang dipertimbangkan dorongan kehidupan utama. Ia bertindak sebagai prinsip pengorganisasian baik dalam tingkah laku satu individu dan dalam kehidupan seluruh masyarakat. Dalam psikologi, keinginan adalah salah satu bentuk keadaan motivasi yang membentuk matlamat individu yang lebih jauh.

Niat

Niat - niat, keinginan untuk melakukan sesuatu untuk mencapai matlamat. Ia adalah asas motivasi aktiviti. Menurut ahli psikologi, niat adalah pilihan tujuan yang disengajakan, pencapaiannya memerlukan melalui beberapa tahap. Inilah yang mengubah sebab menjadi kesan. Kekuatan motif reka bentuk terletak pada sintesis dua penjana. Di satu pihak, ini adalah pengaruh keperluan itu sendiri, di sisi lain, aktiviti mental aktif, yang membolehkan anda memilih kaedah untuk mencapai tujuan. Niat menentukan tingkah laku seseorang dan memaksanya bertindak walaupun bertentangan dengan keinginannya sendiri. Oleh itu, ia mempunyai kekuatan pendorong yang luar biasa.

Perbandingan

Mari cuba sampai ke dasar fenomena yang dipertimbangkan. Keinginan menjawab soalan "apa yang saya mahukan?" Sebenarnya, ia adalah keadaan pasif, penyusunan mental keperluan seseorang. Seseorang boleh menginginkan apa sahaja: menurunkan berat badan, menjadi jutawan, terbang ke angkasa lepas, pergi ke luar negara. Tetapi jika dia tidak mengambil tindakan tertentu, semuanya akan tetap sama. Di samping itu, keinginan boleh menjadi luar biasa, jauh dari kenyataan sehari-hari. Ia penuh emosi, inspirasi dan inspirasi. Fenomena ini dapat menentukan matlamat individu, tetapi pencapaiannya hanya bergantung pada kualiti keinginan individu.

Perbezaan utama antara keinginan dan niat adalah yang terakhir memiliki kekuatan pendorong yang kuat. Ini memaksa seseorang untuk mengambil tindakan tertentu untuk mencapai tujuannya. Niat menjawab soalan "apa yang harus saya lakukan?" Sebagai konsep yang lebih praktikal, ia tidak mempunyai konotasi emosi. Sekiranya seseorang individu mempunyai idea, keinginan menjadi tahap yang baik untuknya. Selain itu, niat tidak boleh bersifat transendental, itu selalu nyata dan dapat dilaksanakan. Seringkali, untuk pelaksanaannya, seseorang tidak harus melalui satu, tetapi beberapa langkah, tetapi ini hanya menambah kegembiraan hasil yang dicapai. Ilustrasi berikut akan menjadi peneguhan terbaik dari bahan yang dibentangkan.

Ringkasnya, apakah perbezaan antara keinginan dan niat.

Jadual

Keinginan Niat
Menjawab soalan "apa yang saya mahukan?"Menjawab soalan "apa yang harus saya lakukan?"
Merupakan keadaan pasifMempunyai daya pendorong yang luar biasa
Benar-benar luar biasa, jauh dari kenyataan sehari-hariTidak pernah transendental, selalu dapat dilaksanakan
Mempunyai warna emosi, memberi inspirasiPerbezaan praktikal
Menentukan matlamat individuMerupakan niat yang bertujuan untuk mencapai matlamat
.