Perbezaan antara falsafah dan sains.

Selama beberapa abad telah ada perdebatan mengenai apa itu falsafah dan bagaimana ia berbeza dengan sains. Seseorang mengenal pasti konsep ini, seseorang menentang, dan seseorang menonjolkan ciri umum dan khas. Sangat mustahil untuk menjawab soalan mendasar seperti itu dalam satu artikel, tetapi sangat mungkin untuk memberikan idea umum mengenai masalah tersebut.

Falsafah adalah pandangan dunia, disiplin ilmiah, dan juga cara mengetahui realiti di sekitarnya. Aktiviti ini bertujuan untuk mengkaji asal usul manusia, dunia dan alam semesta, hubungan antara manusia dan ketuhanan. Falsafah diwakili oleh ratusan sekolah yang menjawab soalan kekal dengan cara yang berbeza. Masalah utama disiplin ini hampir tidak dapat diselesaikan dengan tegas: apa itu Tuhan, apa itu kebenaran, apa itu kematian.

Sains adalah bidang kegiatan manusia, yang menetapkan sebagai tugas utamanya pengembangan pengetahuan baru, aplikasi praktis, sistematisasi, dan pengembangannya. Sebagai peraturan, pekerjaan semacam itu bertujuan menyelesaikan masalah yang diaplikasikan. Setelah muncul pada zaman kuno, sains telah mengembangkan kaedahnya sendiri untuk mengkaji realiti. Ilmu pengetahuan moden adalah mekanisme yang terkoordinasi dengan baik yang tidak hanya berfungsi untuk meningkatkan kualiti hidup manusia, melestarikan alam, tetapi juga berjaya memasuki hubungan pasaran.

Kedua-dua sains dan falsafah mengungkapkan pengetahuan dalam bentuk teori, yang menyimpulkan dari butir-butir. Mereka bertujuan untuk mencari jawapan, tetapi soalannya selalu berbeza. Sains berminat dengan apa yang ada di permukaan: bagaimana mengalahkan barah, bagaimana meningkatkan kuasa mesin, bagaimana meningkatkan hasil. Falsafah menangani persoalan yang tidak dapat dijawab dengan tegas: apa yang utama - Tuhan atau manusia, apa makna hidup, bagaimana kita harus berhubungan dengan kematian.

Ilmu pengetahuan memberikan hasil yang spesifik, jika tidak, kesesuaiannya dapat diragukan. Satu-satunya perkara yang dapat diberikan oleh falsafah adalah makanan untuk minda, refleksi, pembinaan teori, yang tidak dapat disahkan dalam praktik. Jadi, pada satu masa, sains mencipta mesin wap, dan setelah masa yang agak singkat - reaktor atom. Falsafah berdiri pada asal usul kenegaraan moden (negara ideal Plato), dan hari ini secara aktif mempromosikan idea-idea kosmopolitanisme (dunia tanpa sempadan dan negara).

Matlamat utama sains adalah mengenal dunia di sekitarnya, untuk berinteraksi dengannya. Falsafah, sebaliknya, membolehkan anda mencari tempat seseorang dalam kenyataan ini. Beberapa sekolah mengasingkan seseorang dari alam semesta, yang lain melihatnya sebagai bahagian yang tidak terpisahkan dari apa yang berlaku. Dipercayai bahawa falsafah dan sains berasal pada masa yang sama. Tetapi analisis yang lebih mendalam menunjukkan bahawa sains agak lama sehingga terbukti sebaliknya.

Kesimpulan TheDifference.ru

  1. Umur. Ilmu-ilmu tertua (astronomi, aritmetik) muncul di negeri pertama (Mesir, Mesopotamia), sementara falsafah - di Yunani Kuno, jauh kemudian.
  2. Pandangan Dunia. Gambaran falsafah dunia memberikan tempat terpusat kepada manusia atau Tuhan, sementara ilmiah - untuk realiti objektif.
  3. Objektif. Falsafah berkaitan dengan pengetahuan diri, sementara sains adalah mencari pengetahuan yang tepat, gambaran tentang dunia di sekitarnya.
  4. Memeriksa kebenaran. Pengiraan falsafah hanya dapat dibuktikan secara teori, sementara teori saintifik juga dapat dibuktikan secara empirik.
  5. Keputusan. Berkat kemajuan saintifik, hasil fizikal kami - mesin, ubat, cat, bahan binaan baru. Berkat falsafah, sistem sosial dan ideologi politik baru dikembangkan.
.